Jumaat, 10 Disember 2010

Cerpen : Cintaku padanya


“Gila kau!” kata-kata yang sgt sinis keluar dari bibir ku…hilang segala kelembutan dan kesantunan ku. Adam tergamam…

“Apa yang kau fikir?”sergah ku lagi…Adam hanya terkebil-kebil mendengar dengan lidah yang kelu…

“Aku isteri orang, aku ibu kepada anak-anak ku…jangan sesekali kau berfikir yang bukan-bukan yang aku ada apa-apa”

“Sungguh aku mengagumi keberanian dan karisma kau, sifat positif dan kematangan yang jauh berbeza berbanding rakan sebayamu, namun itu bukan bermaksud yang aku menyimpan perasaan terhadap kau!” jeritku tanpa rasa malu dan bersalah. Seluruh badanku menggeletar menahan marah. Air mata sudah ingin keluar dari mata.

“Jangan menangis!”bisik hati
Aku tak tahan berada di situ dan terus berlalu meninggalkan meja makan. Kereta Honda CRV ku menderum meninggalkan kopitiam itu.

“Ada orang perasan tak?”

“Ah, biarkan…kenapa dia langsung tak menghormati aku sebagai kakak.” Bisik hati ku. Sepanjang perjalanan aku menangis…

Dalam hati ku tertanya-tanya…mengapa dia begitu? Adakah salahku?

Di kopitiam, Adam berasa sangat keliru.

“Bukankah dia memang sukakan aku?”

“Kenapa dia marah sangat? Aku terlalu sayangkan dia…”

“Aku tak pandang dia sebagai kakak, dan umur kami tak jauh beza…salah ke?”

Bingung dengan pertanyaan yang bertalu, Adam berlalu pergi meninggalkan kopitiam. Dia tidak hairankan sesiapa pun yang melihatnya. Dia ke kaunter bil untuk membayar minuman kami. Maria pergi tanpa membayar minuman. Tapi itu bukan masalah sebenarnya.

Di dalam kereta, Maria terfikir….”Aku tak bayar white coffee tu tadi…Adam bayarkan untuk aku ke?”

“Shit!’ sambil aku menhentak stereng kereta…sangat kecewa dan marah…

“Kenapa aku marah sangat?”

“Adakah aku cuba menafikan hakikat yang aku pun sebenarnya ada rasa yang sama?”

“Tak, aku tak boleh…memang tak boleh…Aku cintakan abang Zamri dan aku sangat sayang akan anak-anakku”

“Mereka segalanya bagiku”

Membiarkan kereta berlalu terus ke rumah ku..Aku ingin bertemu dengan anak_anak ku…

Rabu, 8 Disember 2010

Pilihan...

Salam friendzzz

Topik hari ini adalah tentang pilihan hidup. Sangat serius ke.... he he takpe kita try discuss topik ni secara bersantai k...

Tiada siapa pun dalam dunia ini yg boleh menentukan hala tuju kehidupan kita kecuali diri kita sendiri dan dengan izin Allah swt. Sesetengah manusia berasa inilah jalan hidup yang perlu dilalui dari dulu kini selamanya....Benarkah kita tidak berhak berubah atau menikmati kehidupan yang lebih baik dan bahagia?

Sebenarnya kita memilih untuk bahagia atau sebaliknya...percayalah...semakin banyak doa yang kita panjatkan ke hadrat Allah swt untuk mengecapi kajayaan dan kekayaan...semakin banyak perkara positif yang akan datang pada diri kita. Cuma pada masa itu, kita hanya perlu membuka minda dan hati untuk melihat peluang itu sebagai satu peluang yang perlu direbut.

Mungkin ada rasa tidak percaya pada peluang tersebut, tapi cepat-cepatlah bertindak untuk menyiasat atau mengkaji dengan lebih lanjut melalui cara yang betul. Namun percaya lah, Allah telah menunjukkan sesuatu peluang namun ada bisikan yang sengaja membuat kita rasa was-was dan tidak yakin.

Sentiasalah berdoa agar jalan kita dipermudahkan dan segala yang baik itu datang kepada kita. Pilihan hidup itu terbentang luas, hanya kita yang menyempitkannya...

Berusahalah mencari peluang atau pilihan kerana ia tidak datang bergolek...seperti bidalan "Kalau nak wangi, berkawanlah dengan penjual minyak wangi...." Kalau nak menuntut ilmu agama, berkawanlah dengan ahlinya... Persekitaran yang positif sangat penting bagi membantu kita membuat pilihan yang betul.

Akhir kata kadang-kadang peluang itu datang pada saat kita sangat kesempitan dan tiada jalan. Segala-galanya terpulanglah kepada kita untuk memilih peluang yang tepat untuk diri kita.

Jika terdapat ketidakfahaman dalam penulisan saya ini, diharap sahabat sekelian dapat memikirkannya...renung-renungkan....


Provided by All Famous Quotes

Follow my post